Minggu , Maret 7 2021
Home/Jabodetabek/Peringati Hari Bumi KOPHI Tanam 1000 Bakau

Peringati Hari Bumi KOPHI Tanam 1000 Bakau

BP_Jakarta——-Dalam rangka Hari Bumi yang jatuh setiap tanggal 22 April dan sebagai aksi nyata menyelamatkan bumi, Koalisi Pemuda Hijau Indonesia (KOPHI) bersama Fuji Xerox yang difasilitasi oleh Jakarta Baru Jakarta Kita mengadakan penanamaan pohon bakau dengan jenis Rhizophora mocronata di kawasan Ekowisata Mangrove Pantai Indah Kapuk dan Elang Laut, Jakarta Utara (23/04).

Ekowisata Mangrove Pantai Indah Kapuk merupakan kawasan hutan mangrove yang tersisa di DKI Jakarta. Kawasan seluas 95,5 ha ini merupakan salah satu kawasan yang dijadikan sarana wisata berbasis ekologi, untuk itu segala bentuk kegiatan yang berkaitan dengan konservasi mangrove sangat penting perannya dalam meningkatkan fungsi kawasan, hal tersebut akan berdampak positif terhadap kerberlangsungan hutan mangrove di Jakarta yang memang perlu dijaga keberadaannya.

Dalam sambutannya, Ketua KOPHI Oke Fifi Abriany menyampaikan, “Kegiatan ini tidak hanya sekedar menanam, namun akan dilakukan monitoring lanjutan untuk mengetahui perkembangan mangrove yang sudah ditanam”.
Sebagai perayaan memperingati hari bumi, kegiatan yang bertajuk “1000 Mangrove Untuk Menyelamatkan Bumi” juga mengikutsertakan kelompok Pramuka Saka Wanabakti Jakarta Timur untuk menumbuhkan kepedulian terhadap pelestarian hutan mangrove dan satwa liar yang hidup di dalamnya.

“Partisipasi dan kepedulian masyarakat terhadap keberlangsungan Hutan Mangrove sangat penting, salah satunya dengan cara menanam Mangrove dan monitoring secara berkala mangrove yang ditanam”. ujar Kepala Bidang Kehutanan, Dinas Kelautan Pertanian dan Ketahanan Pangan, Jaja Suarja dalam sambutannya.
Hal tersebut dipertegas oleh Bintari Rarastiwi selaku Narasumber dari Jakarta Baru Jakarta Kita. Bintari menjelaskan “Peran Hutan Mangrove di pesisir Jakarta sangat vital, yaitu sebagai benteng terakhir mencegah terjadinya abrasi, di samping itu keberadaan mangrove di suatu kawasan juga dapat dimanfaatkan dan diolah sebagai bahan sandang, pangan dan papan”.

Ahmad Baihaqi dari Biodiversity Warriors menjelaskan, “Hutan Mangrove memiliki fungsi sebagai habitat satwa liar, selain itu buah yang dihasilkan dimanfaatkan oleh beberapa jenis burung dan mamalia sebagai sumber pakannya.
Penanaman Mangrove pada suatu kawasan juga sebagai upaya yang dapat dilakukan untuk mengendalikan perubahan iklim”. Ujar Abay panggilan akrab Ahmad Baihaqi, yang merupakan lulusan Fakultas Biologi UNAS.

Erwandi “Elang” Supriadi dari Taman Edukasi Ular Indonesia mengatakan “Ada beberapa jenis ular yang menghuni kawasan Ekowisata Mangrove Pantai Indah Kapuk, sehingga Hutan Mangrove memang memiliki peranan penting terhadap pelestarian keanekaragaman hayati di dalamnya”. (RWN)

The following two tabs change content below.

admin

Latest posts by admin (see all)

About admin

Check Also

Mahasiswa Gunadarma Bergerak Untuk Perbaikan Birokrasi Kampus

BP, Depok — Senin (09/03/2020), ribuan massa aksi mahasiswa Universitas Gunadarma Depok kembali menggelar aksi …